Minggu, 01 Agustus 2021

Tak Sulit Dicari, Ini 5 Makanan yang Dinilai Ampuh Cegah Kanker

5 makanan ini sangat baik untuk mengurangi risiko kanker, apa saja?

Arendya Nariswari
cloud_download Baca offline
Ilustrasi buah-buahan (Unsplash @thomasble)
Ilustrasi buah-buahan (Unsplash @thomasble)

Guideku.com - Menjadi penyebab kematian kedua secara global dengan kematian 70 persen, banyak orang melakukan berbagai cara agar terhindar dari penyakit kanker.

Siapa sangka jika angka ini terjadi di  negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Badan kesehatan global juga mengatakan bahwa 30-50 persen kanker dapat dicegah karena sekitar sepertiga kematian akibat kanker terjadi karena lima risiko perilaku dan pola makan utama: indeks massa tubuh yang tinggi, asupan buah dan sayuran yang rendah, kurangnya aktivitas fisik. aktivitas, penggunaan tembakau, dan penggunaan alkohol.

Melansir laman news18, sebuah studi, yang dilakukan oleh para peneliti di Tuft's Friedman School of Nutrition Science and Policy dan diterbitkan dalam jurnal medis JNCI Cancer Spectrum, menemukan bahwa pada tahun 2015 lebih dari 80.000 kasus kanker baru di Amerika Serikat dikaitkan dengan asupan biji-bijian yang rendah, asupan susu yang rendah, asupan tinggi daging olahan dan daging merah, rendahnya asupan buah dan sayur, serta tingginya asupan minuman manis.

Berikut adalah beberapa makanan terbaik yang menurunkan risiko kanker, menurut beberapa penelitian:

Apel

Ilustrasi apel. (Pexels.com/Skylar Kang)
Ilustrasi apel. (Pexels.com/Skylar Kang)

Apel mengandung polifenol: senyawa nabati yang dapat mencegah peradangan, penyakit kardiovaskular, dan infeksi. Penelitian menunjukkan bahwa polifenol juga memiliki sifat antikanker dan melawan tumor. Sebuah studi 2018 di Journal of Food and Drug Analysis menyarankan bahwa apel phloretin “menghambat migrasi dan proliferasi sel kanker payudara.”

Berry

Ilustrasi. (Sumber: Shutterstock)
Ilustrasi. (Sumber: Shutterstock)

Buah beri kaya akan vitamin, mineral, dan serat makanan selain memiliki antioksidan. Satu studi menunjukkan bahwa anthocyanin, senyawa dalam blackberry, menurunkan biomarker untuk kanker usus besar. Studi lain menunjukkan bahwa efek anti-inflamasi blueberry dapat mencegah pertumbuhan tumor kanker payudara pada tikus.

Sayuran Cruciferous

Ilustrasi Brokoli. (freepik)
Ilustrasi Brokoli. (freepik)

Sayuran cruciferous, seperti brokoli, kembang kol, dan kangkung, mengandung sulforaphane, senyawa tanaman dengan sifat antikanker, yang menurut sebuah penelitian secara signifikan menghambat pertumbuhan sel kanker dan merangsang kematian sel pada sel kanker usus besar.

Penelitian juga menunjukkan bahwa sulforaphane dalam kombinasi dengan genistein, senyawa dalam kedelai, dapat secara signifikan menghambat perkembangan dan ukuran tumor kanker payudara. Sulforaphane juga menghambat histone deacetylase, enzim yang terkait dengan perkembangan kanker.

Wortel

Ilustrasi wortel. (Shutterstock)
Ilustrasi wortel. (Shutterstock)

Beta-karoten, yang memberi wortel warna oranye yang berbeda, memiliki hubungan mengurangi risiko kanker payudara, perut dan prostat, menurut beberapa penelitian.

Minyak ikan

Ilustrasi suplemen minyak ikan. (Shutterstock)
Ilustrasi suplemen minyak ikan. (Shutterstock)

Sebuah studi yang dilakukan oleh para ilmuwan di University of Guelph di Ontario, Kanada, menunjukkan bahwa asam lemak omega-3 yang ditemukan minyak ikan bisa sekitar delapan kali lebih efektif untuk menghentikan perkembangan tumor kanker payudara agresif daripada yang berasal dari sumber nabati.

Studi lain menemukan bahwa konsumsi minyak ikan secara signifikan menurunkan risiko kanker prostat, sementara yang lain menyarankan orang yang mengonsumsi suplemen minyak ikan setidaknya empat kali seminggu, 63 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker usus besar daripada mereka yang tidak.

Kenari

Ilustrasi kenari dan minyak kenari. (Shutterstock)
Ilustrasi kenari dan minyak kenari. (Shutterstock)

Kenari mengandung zat yang disebut pedunculagin, yang dimetabolisme tubuh menjadi urolitin: senyawa yang mengikat reseptor estrogen dan mungkin berperan dalam mencegah kanker payudara.

Terkait

Terkini