Minggu, 17 Februari 2019

Miris, 5 Orang Ini Jadi Korban Ledakan Petasan Saat Perayaan Imlek

Hati-hati dengan petasan ya travelers.

Dany Garjito | Arendya Nariswari
Ilustrasi petasan. (Pixabay/Tanuj_Handa)
Ilustrasi petasan. (Pixabay/Tanuj_Handa)

Guideku.com - Perayaan Imlek selalu identik dengan banyak hal menarik mulai dari barongsai, hingga tradisi menyalakan petasan.

Bicara tentang petasan, belum lama ini publik dikejutkan dengan kebakaran toko yang terjadi di wilayah selatan Guanxi, China.

Toko ini terbakar setelah terdengar sebuah letusan pada Selasa (5/2/2019) yang diduga kuat akibat petasan.

Dilansir Guideku.com dari laman Asia One, ledakan di ini terjadi di luar toko yang menjual dan menyimpan banyak petasan secara ilegal.

Dikabarkan bahwa kebakaran akibat ledakan petasan ini memakan korban jiwa sebanyak 5 orang.

Ilustrasi petasan. (Pixabay/Kaytitan)
Ilustrasi petasan. (Pixabay/Kaytitan)

 

Tak perlu tunggu waktu lama, pemilik toko bernama Zhang ini langsung ditangkap oleh pihak berwajib.

Penduduk China memiliki tradisi yakni merayakan Imlek hingga larut malam, berkumpul serta menyalakan petasan bersama-sama.

Bukan sekadar untuk memeriahkan perayan Imlek, sebenarnya petasan ini juga dipercaya oleh sebagian besar warga China untuk membuat roh jahat ketakutan.

Sayangnya, tradisi menyalakan petasan saat Imlek ini mulai dilarang di 499 kota di China.

Rupanya tradisi menyalakan petasan saat Imlek ini sudah berulang kali memakan korban jiwa di setiap tahunnya.

Februari tahun lalu, empat orang tewas sedangkan lima lainnya mengalami cedera akibat mencoba menyalakan petasan dalam jarak sangat dekat.

Empat hari berselang, tiga orang kembali ditemukan tewas di dalam sebuah toko kembang api ilegal di provinsi Shandong.

Tewasnya ketiga orang ini juga disebabkan petasan yang meledak mengenai peralatan listrik di toko tersebut.

Petasan juga semakin memperburuk masalah polusi udara di China sejak tahun lalu.

Ilustrasi petasan. (Pixabay/Bluesnap)
Ilustrasi petasan. (Pixabay/Bluesnap)

 

Tercatat, polusi udara di China meningkat dan semakin memburuk saat liburan Tahun Baru Imlek tiba.

Kabar ini tentunya menjadi sorotan banyak orang terutama warga China.

Mereka menyerukan suara tentang dampak negatif dari tradisi menyalakan petasan saat perayaan Imlek ini berlangsung melalui Weibo.

''Seharusnya itu (petasan) benar-benar dilarang, tidak hanya dengan memposting artikel secara online atau dengan memasang spanduk,'' ungkap salah seorang netizen

''Saya harap mereka dapat memperketat kebijakan di Tahun Babi ini,'' imbuh netizen lainnya.

Wah, semoga tradisi menyalakan petasan ini segera diminimalisir oleh pihak berwenang ya guys, agar kejadian seperti di atas tak terulang kembali.

Stay safe travelers.

Terkait

Terkini