Minggu, 19 Mei 2019

Demi Irit Bahan Bakar, Penumpang Pesawat Akan Ditimbang Sebelum Mengudara

Waduh, kok bisa ya?

Angga Roni Priambodo | Arendya Nariswari
Ilustrasi timbangan. (Pixabay/TeroVesalainen)
Ilustrasi timbangan. (Pixabay/TeroVesalainen)

Guideku.com - Demi mengirit bahan bakar pesawat, beberapa maskapai penerbangan berencana mewajibkan penumpangnya untuk menimbang berat badan sebelum lepas landas.

Mungkin kebijakan ini terdengar asing ya di telinga travelers Indonesia?

Yup, dilansir Guideku.com dari laman The Sun, hal ini dilakukan demi memotong biaya operasional maskapai serta mengurangi emisi karbon.

Salah satu perusahaan teknologi bernama Fuel Matrix asal Berkshire, Inggris, sedang berwacana menempatkan timbangan atau pressure pad di area check in.

Kebijakan ini rencananya akan diterapkan oleh maskapai dengan jarak penerbangan jauh di Inggris.

Alat pressure pad akan disebar secara diam-diam dan otomatis akan menimbang berat badan penumpang ketika melewati bandara.

Setelah memperoleh data berat badan penumpang, informasi ini akan diteruskan menuju dek penerbangan.

Usai informasi tersampaikan, pilot akan dengan mudah menentukan dengan tepat berapa banyak bahan bakar yang dibutuhkan untuk pesawat.

Pesawat Finnair. (Pixabay/John_H)
Pesawat Finnair. (Pixabay/John_H)

Semakin berat beban, maka bahan bakar yang diperlukan pesawat akan semakin banyak.

Selain membutuhkan biaya yang tidak sedikit, banyaknya penggunaan bahan bakar ini akan menghasilkan emisi karbon dalam jumlah banyak.

Kini, maskapai penerbangan mencoba menghitung berat total penumpang berdasarkan jenis kelamin.

Berat 88 kilogram untuk pria, 70 kilogram untuk wanita dan 35 kilogram untuk anak-anak.

Fuel Matrix yakin bahwa perhitungan ini membuat maskapai penerbangan semakin banyak menggunakan bahan bakar dari jumlah kebutuhan.

Bukan pertama kali, rencana menimbang berat badan penumpang ini pernah dilakukan pada tahun-tahun sebelumnya.

Di tahun 2015, Uzbekistan Airways sempat mengumumkan akan menimbang penumpang di konter check in. Bagi penumpang yang kelebihan berat badan, mereka akan dipindahkan ke dalam pesawat dengan ukuran lebih kecil.

Finnair pada tahun 2017 juga merencanakan hal serupa, namun ternyata wacana ini hanya akan dilakukan atas dasar sukarela.

Kemudian pada Maret 2018, Maskapai Thai Airways membuat peraturan baru di kelas bisnis. Orang yang kelebihan berat badan dilarang untuk naik pesawat kelas bisnis milik mereka.

Wah, apakah kalian setuju dengan kebijakan menimbang berat badan sebelum naik pesawat ini?

Terkait

Terkini