Rabu, 21 Oktober 2020

Biar Kapok, Taman Nasional Kirim Balik Sampah yang Ditinggal Turis Nakal

Paket sampah itu disebut sebagai oleh-oleh untuk turis nakal yang suka meninggalkan kotoran di Taman Nasional Khao Yai.

Rima Sekarani Imamun Nissa | Arendya Nariswari
cloud_download Baca offline
Ilustrasi sampah di tempat wisata. (Pixabay/RitaE)
Ilustrasi sampah di tempat wisata. (Pixabay/RitaE)

Guideku.com - Taman Nasional Khao Yai di Thailand akhirnya resmi dibuka kembali sejak 1 Juli 2020. Namun, tentu saja mereka wajib menerapkan protokol kesehatan ketat demi mencegah persebaran COVID-19.

Mengutip laman BBC, Selasa (22/9/2020) lalu, pihak taman nasional telah membatasi jumlah pengunjung dan mewajibkan para wisatawan untuk melakukan check in serta reservasi secara online melalui aplikasi Thai Chana.

Selama pandemi, dikabarkan populasi hewan di Taman Nasional Khao Yai berkembang pesat terlepas dari turunnya jumlah pengunjung atau wisatawan yang berlibur ke lahan seluas 837 mil itu.

Hanya saja, lagi-lagi publik dibuat miris dengan ulah para turis yang berkunjung ke Taman Nasional Khao Yai beberapa waktu lalu.

Biar Turis Nakal Kapok, Taman Nasional Kirim Balik Sampah yang Ditinggal. (Facebppk/TOPvarawut)
Biar Turis Nakal Kapok, Taman Nasional Kirim Balik Sampah yang Ditinggal. (Facebook/TOPvarawut)

Banyak turis yang kerap meninggalkan sampah mereka di lokasi wisata membuat pihak pengelola Taman Nasional Khao Yai mengambil langkah serius.

Akhirnya, pihak pengelola mencoba untuk mengirimkan kembali sampah-sampah tadi kepada para wisatawan yang sengaja meninggalkannya di lokasi Taman Nasional Khao Yai.

Mereka juga bakal mengambil tindakan dengan memasukkan wisatawan yang nakal dan merusak taman nasional ke dalam daftar hitam.

Bangkok Post menyebutkan, seseorang yang membuang sampah sembarangan dapat dikenai denda hingga hukuman penjara di taman nasional, Thailand.

Sesuai Undang-Undang Taman Nasional Thailand, seseorang dapat dikenai denda sebesar 500.000 bath atau sekitar Rp 230 juta dan atau dibui lima tahun lamanya.

Terkait

Terkini